2

3030

Posted by Santosa-is-me on 12:53 AM in
Penampakan seperti ini menggoyahkan iman...
Ini pengalaman gue mampir ke acara 3030 yang diadain oleh operator selular 3 (bacanya : three) kemaren. Awalnya gue nggak begitu minat buat dateng. Cuma waktu lewat Rumah Radakng (di kota gue ini adalah rumah adat dayak yang guede banget...), dan ngeliat penampakan venue acaranya, gue ngerasa nih acara kayaknya keren banget nih...

Gue nggak sempet ikutan temen-temen gue di Radio yang ngajak pergi bareng di hari pertama. Maklum, eksekutif muda yang sibuk (padahal sih lupa aja emang...). Akhirnya gue memutuskan pergi di akhir pekan bareng beberapa temen gue yang juga kepengen ikutan.

Gue nggak begitu tau ini sebenarnya acara apaan. Tapi kalo liat di undangan yang gue dapet di situ dituliskan tagline acaranya “3030, Masa Depan Di Mulai Saat Ini.” Di situ gue langsung kepikiran Doraemon. Apakah ini berhubungan dengan Doraemon. Ataukah ini sebenarnya tentang Shizuka. Atau ini hanya cerita rakyat biasa (apaan sih???)

Pokoknya ini pasti sesuatu yang berhubungan dengan masa depan. Gue tanya-tanya sebelumnya ke temen-temen yang udah pergi, kata mereka bilang di sana ada pertunjukan laser, komedi drama, dance, dll. Oke, temen gue sama sekali nggak menjelaskan di bagian mana dari penjelasan dia yang menjelaskan bahwa ini lho masa depannya.

End, dengan rasa penasaran, berangkatlah gue dengan seorang temen gue, dan seorang lagi temen gue yang ngebawa istri dan anaknya. Bagi gue ini aja kelompoknya udah absurd banget dan dari awal udah beda visi. Gue dan temen gue yang masih single pengen nyari SPG. Sementara temen gue yang satu lagi kepengen membahagiakan keluarganya. Untungnya undangan gue emang untuk 5 orang.

Tapi sialnya, ternyata tuh acara nggak boleh bawa anak-anak. Gue sempet baca pemberitahuannya, Cuma gue bener-bener lupa ngasi tahu kawan gue ini. Akhirnya, karena sudah terlanjur datang terpaksa harus ada yang dikorbankan. Temen gue yang bawa istrinya, dengan tega meninggalkan istri dan anaknya buat masuk. Lihat itu teman, kehidupan rumah tangga itu berat...

Secara keseluruhan acaranya cukup seru. Yang paling asyik kalo menurut gue adalah drama comedy yang menghadirkan tokoh punakawan Bagong, Semar, Gareng dan Petruk. Ini komedi nya dapet banget. Sukseslah bikin gue ketawa-ketawa lepas. Yang lainnya juga ada dance dengan efek laser dan visual yang seru. Lumayan sih menurut gue. Sisanya yah gitu aja sih. Tapi secara keseluruhan gue terhibur. Padahal gue bukan tipe orang yang mudah dipuaskan hehehe...

Oh ya, hal yang keren juga dari kunjungan gue ke acara 3030 kemaren itu adalah gue ngerasain gimana enaknya jadi VIP. Yupz, gue emang dapet invitation VIP dari 3. Karenanya, gue nggak perlu pake acara nukar tiket segala, nggak juga pake gelang tanda masuk, bahkan juga gue nggak perlu pake antri, langsung masuk dan bebas memilih kursi.

Cuma habis itu gue jadi nyesel. Gue telah memilih temen nonton yang salah. Harusnya gue ngajakin para ladies buat ngerasain fasilitas VIP di sana...

3

MENUNGGU HUJAN REDA

Posted by Santosa-is-me on 1:00 AM in
Lagi musim penghujan nih di kota gue....
 
Gue, sialnya adalah orang yang paling nggak suka dengan yang namanya nunggu. Termasuk nungguin hujan berhenti. Makanya kalau emang gue udah nggak mau kemana-mana lagi alias mau pulang, dan gue sendirian, biasanya gue lebih milih nembus hujan ketimbang nungguin hujan teduh (gue belum punya mobil, beliin dong...). Jadi, kalo suatu saat ngeliat orang naik motor hujan-hujanan nggak pake jas hujan dan jalannya tetap nyantai (gue emang nggak punya mental pembalap sama sekali, maaf), mungkin itu adalah gue...
Apa yang lebih membosankan dari menunggu hujan reda?
Menunggu kamu membalas cintaku, eaaa....
Tapi kadang nggak bisa selalu begitu. Ketika gue masih harus melakukan sesuatu dalam keadaan kering, sementara hari hujan dan gue lupa bawa jas hujan, maka menunggu hujan teduh adalah perkerjaan yang nggak bisa terelakkan. Dan menunggu hujan teduh adalah pekerjaan paling membosankan. Apalagi kalo nunggunya disamping orang yang lagi pacaran. Nggak banget deh...
 
Tapi terkadang, menunggu hujan berhenti bisa juga menghadirkan sensasi yang berbeda ketimbang sekedar bosan. Dari dulu gue adalah orang yang percaya bahwa hujan punya magis tersendiri. Waktu masih bocah gue paling demen main hujan. Sampe emak gue suka marah-marah sama gue. Terutama kalau gue main hujannya setelah membuat sebuah dosa besar: lupa ngangkat jemuran.
 
Beranjak dewasa, gue mulai percaya bahwa hujan nggak cuma menghadirkan kegembiraan bagi jiwa kanak-kanak. Tapi juga mampu menghadir sensasi perenungan, pengharapan, rindu serta membangkitkan kenangan-kenangan. Mungkin efek kebanyakan melamun.
Rasa apa yang tercipta, kala menanti hujan reda...?
Gue pernah baca, konon katanya, hujan itu mampu menghadirkan semacam nada atau nyanyian yang cuma dapat didengar oleh orang-orang yang sedang rindu. Karena itulah, menunggu hujan adalah perkerjaan yang tak cuma membosankan buat gue namun sangat beresiko membuat gue galau karena teringat dengan kenangan yang gue rindu atau membuat rasa rindu pada orang yang gue sangat ingin temui jadi menggebu-gebu... Atau jangan-jangan gue aja yang lagi sinting?

Hujan bisa membuat gue jadi seperti itu... pada ngerasain juga nggak sih? Atau cuma gue yang “sinting” sendirian?

0

SPIDERMAN... SPIDERMAN...

Posted by Santosa-is-me on 1:50 PM in
Masih heboh-hebohnya film Amazing Spiderman 2 kemaren...

Dan salah satu lagu yang gue suka dari sekian banyak OST Amazing Spiderman 2 adalah lagu tema Spiderman klasik yang khas banget. Di filmnya, lagu ini jadi ring tone dari ponselnya si Peter Parker. Tapi di versi albumnya, lagu ini dibawakan oleh Michael Buble dengan gaya jazz yang asyik banget.


Sebenarnya ini adalah lagu tema Spiderman yang cukup populer. Sebelumnya, Aerosmith juga pernah ngebawain lagu ini. Tentu dengan gaya-gaya rock mereka. Tapi gue nggak suka. Yah mau gimana lagi. Ngebandingin Michael Buble nge-Jazz dengan kakek-kakek lagi nge-rock, siapapun pasti lebih suka Michael Buble. Tampang itu berpengaruh... (nggak deng, bercanda, gue emang lagi suka Jazz aja belakangan ini).

Selain lagu Spiderman-nya Michael Buble, lagu-lagu lain di OST Amazing Spiderman 2 lumayan bagus. Salah satunya adalah lagu yang dibawain oleh Phillip Phillips (entah apa hubungan dia dengan merk lampu itu, tapi orangnya ganteng loh...). Judulnya Gone, gone, gone. Lagunya tentang orang yang masih cinta dengan kekasihnya meski sang kekasih udah pergi. Mungkin menggambarkan gimana perasaan Peter yang kehilangan Gwen (sorry, spoiler lagi, tapi pasti pada udah nonton semua kan?)



Nah, satu lagu lagi yang menurut gue awesome banget dari OST-nya The Amazing Spiderman 2 ini adalah lagu yang dinyanyiin oleh Phosphorescent berjudul Song for Zula. I have no idea who he is... Band kah? Tapi kayaknya sih penyanyi solo. Tapi asli lagunya asyik... Agak melow gitu, tapi layak buat di dengarkan, dan menurut gue bagus....




Selain tiga lagu itu, gue juga lagi suka dengar satu lagu lagi. Ya, sama-sama Soundtrack film juga. Tapi kali ini gue dengar dari film 50 First Date-nya Adam Sandler dan Drew Barrymore. Taukan...?  Taukan...?

Film tentang cowok yang jatuh cinta sama seorang cewek yang mengalami hilang ingatan secara temporer. Singkatnya, si cewek bakal lupa apa yang dilakukannya kemarin ketika di bangun tidur. And artinya tuh cowok tiap hari harus bikin tuh cewek kenal dia lagi, jatuh cinta lagi, dan bla bla bla sebagainya...

Dan salah satu lagu yang paling banyak dinyanyikan di film itu adalah lagunya Beach Boy ini. Judulnya Wouldn't it be Nice. Liriknya manis banget. Boleh kalau mau nyoba dinyanyikan buat pasangan.



0

PEKAN YANG ANEH

Posted by Santosa-is-me on 11:32 AM in
Yah, pasti pada merasa kan, pekan ini rada aneh...?

Sabtu minggu kemaren libur seperti biasa. Senin kemarin pada masuk kantor. Selasanya libur. Rabu hari ini masuk lagi. Besoknya, kamis libur lagi. Terus Jumat ntar musti masuk lagi. Dan Sabtu – Minggu depan libur lagi akhir pekan.

Banyak merahnya, kalo di raport susah, kalo di kalender senang....
Sebenarnya sih pekan kayak gini enak. Banyak liburnya. Tapi liburnya ini jadi serba tanggung. Karena terlalu banyak hari kejepitnya. Akibatnya, meski banyak libur, kebanyakan temen-temen gue pada nggak pulang kampung.

Yang gue tahu sih, tanggal merah di pekan ini adalah libur Isra Mi’raj Nabi Muhammad SAW dan Kenaikan Isa Al Masih. Tapi ya gitu deh, tanggal liburnya pas banget. Bikin hari kerja jadi kejepit-kejepit. Dan kayaknya nggak ada istilah cuti bersama, atau hari kejepit yang diliburkan. Tapi nggak bagus juga sih, masa iya kantor libur sampe seminggu. Orang mau ngurus sesuatu gimana?

Gue sendiri seharusnya senang kan, karna banyak libur? But no... gue justru merasa nggak nyaman dengan banyaknya hari libur ini. Gue saat ini, justru sedang kepengen penuh dengan kesibukan. Maklum lagi galau, dan saat galau begini, menurut gue hanya bisa diatasi dengan membakar diri dalam perkerjaan (ini cuma metafora loh ya, jangan beneran nyoba bakar sendiri).
Kira-kira beginilah gue kalo lagi kerja....
Saat ini gue sedang berada di titik di mana gue nggak tahu mau ngapain pas liburan. Ngajakin teman-temen buat ngumpul dan jalan-jalan, temen-temen gue pada udah merit, dan asal tahu aja mereka yang udah merit itu bawaannya ribet. Musti izin istri dulu, pokoknya jadi suami-suami takut istri deh. ...

Makanya, libur akhirnya cuma gue isi buat nyelesaikan buku-buku yang belum sempat gue baca. Atau nonton film hasil download-an yang gue ambil dari temen yang punya koleksi film rada banyak. Atau up date blog.... 

Yah intinya, mudah –mudahan gue bisa ngelewati pekan yang aneh ini... lewat dengan selamat....

Amiin....

1

RUMAH BARU

Posted by Santosa-is-me on 10:26 PM in ,
Mari tepuk tangan dulu....

Udah? udah?

Hehehehe resmi sudah blog gue pindah-pindah... Masih, masih cerita soal si Badak. Emang sih bukan badak beneran, tapi badak yang kepengen terbang. Dan si Badak yang kepengen terbang ini adalah personifikasi dari diri gue yang kebanyakan mimpi cuma suka males kayak badak.
Belom bisa terbang-terbang juga...

Nggak, cuma mau ngabarin sebenarnya, blog ini udah mulai pake domain berbayar. So, jangan heran kalo alamat blognya juga berubah. Nggak lagi www.badakpemimpi.blogspot.com tapi udah jadi www.santosaisme.com. Yupz, bener, blogspotnya udah di gusur. Udah gue gusur.

Tapi tenang aja, gue nggak bakal ngerubah apa-apa. Isi blog ini nggak akan mendadak berubah menjadi penuh dengan tutorial komputer, atau iklan obat kuat pria, nggak. Tetap bercerita tentang hidup gue yang kacau, dan hikmah-hikmah dari kekacauan itu. Sesekali mungkin gue ngiklan dikit, tapi janji deh, nggak banyak kok. Dan semoga teman-teman yang baca blog gue ini, utamanya sih bisa terhibur, tapi juga bisa ngambil manfaat dari blog gue. Yah, minimal dapat temen barulah, walau gue nggak yakin sih bakal demen temenan sama gue. Gue doyan ngutang soalnya....

Terakhir, gue jualan amplang khass Pontianak, kalo minat hubungi aja ya gue....

camilan khas Pontianak, beli ke gue bisa...


4

MEREKA BELUM TAHU APA-APA

Posted by Santosa-is-me on 2:18 PM in
Kemaren gue dengar banyak yang komentar kesal sama anak-anak SMA yang lagi merayakan kelulusan dengan coret-coret seragam dan pawai. Macam-macam alasannya, ada yang bilang sayang baju seragamnya, ada yang kesal karena bikin macet, ada juga yang kesal karena gajinya belum dibayar (lho?)

Kalo gue sebaliknya. Gue malah kasihan dengan mereka....
Mereka tidak tahu apa yang menunggu mereka...
Mereka dengan bahagianya corat-coret baju, ketawa nggak karuan, dan mereka tidak tahu apa yang sedang menanti mereka di depan. Sesuatu yang jauh lebih mengerikan dari guru killer, atau terlambat masuk sekolah, atau dikerjain sama kakak kelas pas SMA....

Banyak yang bilang masa-masa SMA itu adalah masa-masa paling indah. Bener banget. Jaman-jaman inilah kita berasa punya yang namanya temen sejati. Kemana-mana bareng, gila bareng, ketawa bareng, ngutang di kantin bareng, cuma dapet pacar aja yang nggak bareng... maklum faktor muka kadang menentukan juga, hehehehe

Dan jaman itu pernah gue rasakan juga. Bagi gue (dan juga mungkin banyak orang lain) pasti ngerasa kangen banget dengan jaman SMA dulu. Jaman ketika gue lagi mencari jati diri. Ketika gue mulai ngerasain yang namanya naksir-naksiran. Ketika gue juga mulai kenal bahwa sahabat itu selain sebagai tempat berbagi kebahagiaan, juga tempat yang tepat buat minjem duit.

Sementara selepas SMA, ada banyak hal yang menunggu kita. Musti kuliah. Itu kalo diterima, kalo nggak harus nunggu sambil bengong selama satu tahun untuk daftar kuliah lagi. Kalopun diterima, kita harus melewatkan hari-hari membosankan antara kuis, ngerjain peaper dan nungguin dosen yang telat. Dan terakhir masih ada yang namanya skripsi. Kalo orang banyak ribut untuk menghapus UN, gue lebih setuju kalo skripsi yang dihapuskan....
Hidup mudah tanpa skripsi...
Cukup sampai di situ?

Nggak! Habis itu, harus nyari kerja,,, harus beli mobil, rumah, harus nyari calon istri. Lalu harus ketemu calon mertua. Dan ketemu calon mertua ini adalah perjudian yang sangat tidak pasti. Bersyukurlah yang ketemu calon mertua sebaik AA Gym... Dan setelah itu harus nikah. Harus ngehamilin anak orang. Terus ngasih makan anak sendiri dan anak mertua.... Argh,,,,, hidup selepas SMA itu kejam kawan....
Bilang siap, udah ketemu calon mertua jadi gagu...
Makanya, gue nggak heran, banyak temen-temen masih suka nostalgia tentang jaman-jaman SMA-nya dulu. Tentang kegilaan. Tetang kacaunya. Tentang kampretnya zaman itu. hehehe

Gue juga masih punya temen-temen jaman SMA yang masih sering ngumpul dan gila-gila bareng. Dan hebatnya lagi, diantara mereka ada yang akhirnya nikah dan hidup bahagia. Paling nggak ada 3 pasang. Padahal yang gue baca, hanya 2 persen pasangan yang pada akhirnya sukses menikahi teman sepermainan di SMA. Cuma yang gue nggak habis pikir, temen-temen gue ini, terutama yang cowok, selepas nikah jadi pada takut istri semua....
Jangan takut, mereka hanya salah pergaulan....
Makanya, kalo ngeliat anak-anak SMA kemaren yang lagi pesta dan coret-coret baju. Gue malah prihatin. Mereka belum tahu apa-apa... Mereka belum tahu, kejamnya hidup yang menanti mereka, hehehehe 

0

NO ESCAPE FROM HEARTBREAK

Posted by Santosa-is-me on 3:04 PM in
Mei ini bulan yang kampret banget buat gue...

Gue udah berhenti dengerin Payung Teduh karena gue anggap mengganggu psikis gue sebagai seorang lelaki yang merasa anti buat nangis. Gue merasa galau ini udah nggak produktif. Tapi gue nggak bisa ngelak. Dan bulan Mei ini adalah puncaknya.
Mereka bertanggung jawab atas kegalauan banyak lelaki...
Satu hal yang gue lakukan adalah mencari pelarian. Tried to get some distraction. Gue nggak pernah memasukkan bunuh diri atau menyakiti diri sendiri sebagai bagian dari pelampiasan kegalauan gue. Yang gue lakukan adalah mengumpulkan kebahagiaan, walau terkadang itu menjadi salah satu tindakan paling bodoh yang gue lakukan.

Dan salah satunya yang gue lakukan adalah nonton ke bioskop.

Gue suka film. Dan diwaktu normal, gue biasa nonton hanya sekali dalam satu bulan. Terutama semenjak bioskop dengan sengaja menaikkan harga tiket. Dan herannya saya, entah mengapa para mahasiswa nggak berdemo seperti waktu pemerintah menaikkan harga BBM. Padahal tiket bioskop dan BBM sama pentingnya. Apakah mahasiswa-mahasiswa sekarang sudah kehilangan idealismenya? (ngawur sendiri...)
Wahai mahasiswa, mana idealisme mu kini,
lihatlah harga tiket bioskop melambung tinggi
Tapi ketika kemaren kekacauan fikiran gue mencapai puncaknya, gue ngelakuin tindakan yang rada ekstrim. Gue ngabur dari kantor jam 12 siang. Pergi ke bioskop, beli tiket, ambil kursi paling sudut sendirian, beli makanan dan minuman, terus matiin hape....

Yupz, itulah yang gue lakuin. Dan nggak cukup sampai di situ. Begitu selesai, gue malah beli tiket lagi, ambil kursi paling sudut sendirian lagi, beli makan dan minuman lagi. Hape sih emang udah gue matiin, jadi nggak perlu dimatiin lagi. Biar aja deh, temen sekantor pada nyariin.

Gue nggak pernah ngelakuin ini sebelumnya. 2 Studio secara beruntun. Mana makanan dan minuman di sana itu mahal, dan kita nggak boleh bawa makanan atau minuman dari luar pula (tapi temen gue bilang dia pernah makan nasi padang diem-diem di dalam bioskop. Sumpah, gue nggak tau hidup yang seperti apa yang sudah dijalani oleh temen gue itu.)
Adakah yang bisa membayangkan orang
yang makan nasi padang di tempat ini?
Dan apa hasilnya? Selepas nonton marathon itu, ternyata nggak mengubah apa-apa. Tetap aja perasaan gue berasa masih nggak enak. Bener, there is no escape on heartbreak. Dan satu hal yang gue rasa cukup mampu meringankan rasa galau gue selama ini adalah ngadu ama Tuhan. Trust me, it's work.

Dan besoknya, gue ditanyain kemaren kenapa nggak masuk kantor. Gue bilang aja dengan santai, ada yang meninggal. Yah... gue nggak bohong kok. Gwen pacarnya Spiderman emang meninggal kan? (Sorry buat yang belum nonton, gue spoiler dikit).
Cuma 1 alasan kenapa Peter bisa mutusin cewek kayak Gwen: karena ini cuma Fiksi
Oh ya, ntar, gue buatin review deh buat dua film yang gue tonton itu, Transcendence dan The Amazing Spiderman 2. Ketimbang cuma jadi obat galau yang gagal kan, mending jadi tulisan di marih... :)

6

PENYAKIT DIKALA HUJAN

Posted by Santosa-is-me on 9:34 PM in
Gue bukan ahli cuaca atau klimatologi atau pawang hujan, jadi gue nggak tau sebenarnya sekarang ini udah masuk musim hujan atau belum. Tapi yang pasti, dalam dua tiga hari ini, di tempat gue terus-terusan hujan lebat sejak siang menjelang sore hingga malam.

Oke, karena sering hujan, kita simpulkan aja deh ya kalo sekarang ini lagi musim hujan (maksa).

Sebenarnya nggak ada yang terlalu istimewa dengan hujan. Cuma air doang yang turun dari langit. Lagian hujan baru dianggap hebat karena turunnya kroyokan, coba mereka turunnya sendirian, pasti nggak ada yang perduli. Sama kayak para abg labil yang kalo tawuran beraninya rame-rame, coba sendirian....
Dengerin tuh blo, hujan aja nggak pernah sendirian...
Lagian, hujan sudah ditemui saban waktu. Nggak ada orang yang nggak pernah ketemu hujan dalam hidupnya. Pasti semua pernah ngeliat hujan. Eh, mendadak gue jadi kepikiran, di kutub ada hujan nggak ya? Apa mereka cuma ada hujan salju doang. Kalau kayak gitu, berarti statemen gue di awal paragraf ini harus diralat deh. Maklum deh ya, gue bukan pawang hujan soalnya....

Tapi buat gue, hujan selalu spesial. Karena hujan itu punya banyak hal. Melahirkan banyak inspirasi. Coba liat aja, berapa banyak musisi yang bikin lagu bertemakan hujan. Berapa banyak film yang make setting ketika sedang hujan, apalagi buat adegan perpisahan. Makanya waktu hujan datang, gue selalu menganggap itu adalah waktu perenungan, waktu-waktu untuk berdoa, waktu-waktu untuk menikmati kesendirian. Menatap titik-titik hujan dari balik jendela, dan membiarkan fikiran kita melayang-layang. Membiarkan doa-doa tergantung dan terbang bersama udara yang basah menuju langit mendung (cieee bahasanya...)

Allahumma Sayyiban Nafian....

Cuma musim hujan kayak sekarang juga mendatangkan beberapa penyakit yang mengganggu gue. Penyakit yang cuma datang dikala hujan dan dikala musim hujan kayak sekarang.

Penyakit Demam Berdarah dan Malaria

Musim hujan idientik dengan penyakit yang berhubungan dengan nyamuk kayak Demam Berdarah atau Malaria. Soalnya banyak air tergenang, nyamuk jadi suka bertelur, lalu jadi nyamuk, terus ngisep darah manusia, terus jatuh cinta sama abg dari golongan manusia, terus ada manusia srigala yang cemburu, terus..... kok jadi nyambung ke film Twillight sih? 

Pokoknya musim hujan gini, galakkan 3 M. Melihat, Meraba dan Menerawang. Eh, salah itumah buat ngecek duit palsu. Yang benar tuh, Menutup tempat penampungan air, Mengubur sampah yang mungkin jadi tempat menampung air, dan Memanggil pawang hujan (salah deng, gue lupa M yang satunya lagi apa, ada yang ingat?)
Yang ketiganya ternyata menguras....

Penyakit Alergi

Entah kenapa gue sering mendadak bersin-bersin dan ingusan kalo cuaca sedang dingin sekarang. Hidung mampet. Dan bawaannya nggak bisa jauh-jauh dari tisue. 

Sebenarnya hal ini nggak terjadi cuma gara-gara hujan. Kejadian yang sama juga terjadi kalau lagi banyak debu. Makanya gue bisa menyimpulkan bahwa gue alergi sama debu dan cuaca dingin. Nggak selalu sih, tapi sebagian besar sih terjadinya begitu. 

Satu hal yang gue nggak doyan dari kondisi gue yang ini adalah gue jadi buang-buang tisue. Padahal sebagai pencinta lingkungan gue tahu bener dari apa tisue-tisue dibuat. Dari pohon. Jadi betapa sedihnya gue, kalo lagi flu atau alergi, gue adalah perusak hutan. Maafkanlah gue hutan-hutan Indonesia. Mudah-mudahan para ilmuwan bisa segera menemukan E-tisue biar nggak perlu tisue dalam bentuk fisik lagi (emang bisa kayak gitu?)

Penyakit Kepengen Kawin

Ett... jangan ngeres dulu ya. Emang ada yang bilang musim hujan begini adalah musim kawin. Tapi menurut gue, kalo musim hujan gini emang berasa menyenangkan kalau udah punya istri. Pulang kerumah kehujanan ada istri yang nyambut. Ngebawain handuk, bikinin kopi hangat dan nyiapin baju ganti. Kalo laper bisa minta buatin indomie. (Disclaimer: ini cuma terjadi dalam rentang 2 tahun pernikahan).

Lha, sekarang, pulang-pulang hujan, bawaannya menggigil. Nggak ada yang nyiapin handuk, nggak ada yang bikinin kopi, nggak ada yang nyiapin baju ganti, nggak ada yang masakin Indomie. Sekarang kalo hujan, gue cuma bisa ke warkop dekat rumah, dan minta buatin kopi hangat dan dimasakin indomie sama cece tukang jaga warkop. Oh cece penjaga warkop hanya kamu yang setia bikin kopi dan masakin gue indomie. Mau nggak nikah sama gue?

Penyakit Lapar

Musim hujan bawaannya lapar melulu. Ketika cuaca dingin, gue selalu kepengen makan yang hangat-hangat. Kalo lagi di rumah, saban waktu bawaannya ke dapur mulu mau ngeliat masakan emak gue apa. Kalo emak gue lagi nggak mood masak, gue nekat pergi ke warkop dan minta masakin indomie. Dan si cece penjaga warkop selalu mau ngebikinin. Dan gue baru datang aja dia udah nyamperin "Mau pesen apa?" Duh cece cakep, kamu kok perhatian banget sih sama gue.

Gue sebenarnya lagi semangat buat nurunin berat badan gue. Cuma di musim hujan kayak sekarang, usaha gue terancam gagal. Inilah penyakit yang sangat fatal di musim hujan, penyakit laper. Jangan-jangan keluar musim hujan berat badan gue nambah lagi. Sia-sialah usaha gue. Pantes waktu kemaren gue cerita kalo gue pengen diet, temen gue jawabnya cuma satu, "Tuhan nggak suka perbuatan yang sia-sia."

Penyakit Ngantuk

Nungguin hujan berhenti. Cuaca dingin. Dan selimut hangat. Ya, ketiga hal ini adalah kolaborasi yang bikin gue rasanya kepengen selalu masuk ke tempat tidur, narik selimut tinggi-tinggi dan tidur kayak orang mati.
Hujan itu benar-benar "anugrah"
Musim hujan bawaannya kepengen tidur melulu. Seandainya setiap hari adalah hari minggu, dan setiap hari hujan turun, maka gue mungkin nggak keluar-keluar dari dalam selimut. Mungkin gue udah kayak berang-berang yang lagi hibernasi (berang-berang ada hibernasinya nggak sih?). Tapi kalo kejadian kayak gini terjadi, emak gue yang bisa marah-marah gara-gara anak-anaknya nggak kerja dan cucian nggak kering-kering...

Penyakit Rindu

Sesuatu yang menurut gue paling menakutkan dari hujan adalah kemampuannya untuk membangkitkan kenangan. Hujan seolah jadi pemicu paling ampuh buat membongkar kembali kotak memori di kepala gue. Bahkan sampai memori yang sudah coba kita lupakan.

Seperti yang terjadi kemaren pada gue. Saat itu gue terjebak hujan karena nggak bawa mantel hujan. Kemaren itu malam minggu, dan sambil memandangi rinai-rinai hujan yang lebat, gue mendadak teringat dengan seseorang. Dan dengan bodohnya gue membuka hape gue, kemudian membuka facebook. Laman facebook seseorang yang sedang ingin gue lupain. seseorang yang bahkan sampai gue bela-belain nge-unfriend dia dari pertemanan di facebook buat ngelupain dia. Tapi bodohnya malam itu gue buka lagi laman facebooknya.

Dan percaya nggak percaya, malam itu gue nangis. Beneran nangis. Gara-gara baca status dia. Bukan, bukan karena dia bikin status yang bikin gue ngerasa cemburu atau kesel. Tapi status yang bikin gue ngerasa bersalah. Status yang bikin gue kepengen berada di sana di suatu tempat yang nggak jauh dari dia dan gue bisa ngelakuin sesuatu untuk dia. Gue, nggak bisa cerita seperti apa statusnya. Yang pasti status itu bikin gue merasa bersalah dalem banget. Dan gue nggak ngelakuin apa-apa. Nggak juga bahkan komen atau nge-like. Karena gue emang nggak bisa.

Hujan selalu punya cara buat membuka memori dan kenangan. Bahkan kenangan yang mampu membuat gue menangis malam kemaren. Dan yang bisa gue lakuin kemudian hanyalah: Menulis puisi...
Pemandangan seperti ini berbahaya buat kenangan....
Semoga hujan punya cara untuk membuat gue bisa menebus semua rasa bersalah yang sedang gue rasakan....

2

ROCK ISN'T DEAD

Posted by Santosa-is-me on 12:02 AM in
Rock mungkin salah satu musik yang pernah populer di Indonesia...

Gue bilang pernah, karena memang jaman sekarang udah nggak banyak lagi band rock yang masih eksis. Eh.. wait...wait... bukan yang masih eksis. Lebih tepatnya yang masih bisa masuk TV.

Beberapa waktu lalu, jaman gue masih doyan begadang ampe pagi, di salah satu TV swasta kita ada acara yang lumayan keren. Namanya RadioShow. Yang dibawain sama Sys NS. Acara yang menurut gue keren banget. Karena cuma di acara ini gue bisa ngeliat bahwa musik Indonesia bukan cuma Boyband, Girlband, Peterpan, Kangen Band dan Soimah.
RadioShow, oase yang kini hilang...
Banyak band dan musisi yang nggak pernah dapet kesempatan nongol di TV macam Marjinal, Sarasvati, Nunung CS, hingga Aditya Sofyan. Termasuk juga band-band dengan aliran rock, entah itu yang rock-nya kelas batu kerikil, lempung atau kali sampai yang kelas batu karang alias yang cadas banget, yang gue nggak ngerti ini beneran main musik atau cuma lagi bikin berisik buat ngisengin tetangga.

Gue bukan penggemar jenis-jenis musik metal, underground dan sebangsanya. Gue sih suka dengan rock yang mainstream-mainstream aja kayak Scorpion, Mr. Big, atau Aerosmith (mereka beneran rock bukan sih?). Paling banter gue masih suka dengan Gurnge kayak Nirvana atau Pearl Jam. Atau Punk Rock kayak Superman is Dead. 
Kurt udah mati, lalu apakah Grunge dan Rock juga mati...
Tapi gue termasuk orang yang open minded dengan segala jenis musik. Makanya, meski nggak terlalu suka, tapi gue masih kok sesekali dengerin Metalica, Dream Theather, Bring Me Horizon, atau Burger Kill. Tapi sekali-kali aja, terutama kalo lagi stress atau lagi patah hati. Paling nggak lagu metal bisa ngerubah perasaan sedih jadi kesal... kesal nih orang lagi pada nyanyiin apa sih...?

Tapi ada lho satu band rock yang cukup gue suka. Sayang udah bubar. Namanya My Chemical Romance. Pada tahu kan? Kemaren mereka cukup populer. Beberapa lagunya juga sempat jadi hits. Lagu kayak Helena, The Black Parade atau I don't Love You di sukai banyak orang. Tapi sebenarnya gue jauh lebih suka lagu-lagu mereka yang rada gahar macam The Vampires will Never Hurt You atau lagu Honey, this Mirror isn't big enough for the two of us. Yah, tapi sayang, akhirnya mereka bubar juga.

Apakah itu pertanda rock udah mati?

Bisa jadi. Kalo mau di ukur dari seberapa populer musisi rock itu sih.
Rock masih hidup di sini, di atas panggung....
Tapi tahu nggak sih, sepengetahuan gue, para musisi rock nggak begitu perduli soal itu kayaknya. Biar kata mereka nggak pernah di undang di Dahsyat, Inbox atau YKS, toh mereka tetep manggung, tetep bikin lagu dan yang terpenting nih, tetep bikin album. Karena menurut gue sih, yang namanya musisi beneran itu harus tetep bikin album. Biar kata band itu penggemarnya cuma hitungan jari, kalo dia udah punya album, dia udah musisi deh pokoknya. Tapi sebaliknya, kalo ada yang ngaku musisi tapi cuma berani bikin single, terus jualan RBT, menurut gue ini sih cuma musisi abal-abal. 

Yah, bagi gue sih musik rock masih hidup. Dia akan tetep punya penggemarnya sendiri. Meski mungkin mereka tetep aja bakal jadi underground. Tetep di bawah tanah. Selama dunia musik kita nggak berubah.

Perlu bukti lain? Gue kasih dua deh...

Pertama, yang riquest di acara rock di radio gue banyak banget. Jauh lebih banyak dari acara lain yang gue bawain kayak Jazz atau Rohani...

Kedua, Capres kita si Jokowi suka Metalicca.
Pasangan capres ideal Metalicca - Sonetta...

Cukup kan bukti kalo Rock belum mati?

Yah selama rock nggak cuma jadi gaya dan sekedar buat sok-sok keren aja...



4

ME AND CLARK KENT

Posted by Santosa-is-me on 4:11 PM in
Ada dua hal yang berubah pada hidup gue di penghujung akhir bulan April kemaren yang entah kenapa bikin gue yakin kalau jalan hidup gue ini ditakdirkan mirip dengan Clark Kent....

Bukan, gue bukan mendadak tahu bahwa gue sebenarnya bernama Kal-El dan berasal dari planet Kripton. Gue juga nggak ketemu dengan cewek bernama Louis Lane dan lalu jatuh cinta. Apalagi kalo mendadak gue tiba-tiba diajakin Zack Snyder gantiin Henry Cavill. Tapi gue ogah temenan ama Batman kalo yang meraninnya Ben Afleck. Soalnya dia kan Daredevil...
Dan bentar lagi Daredevil akan menjadi Batman....
Oke, serius. Jadi kenapa gue belakangan merasa mirip dengan Clark Kent adalah karena sekarang gue mulai pake kacamata. Yupz, kacamata. Kacamata beneran, bukan kacamata kuda. Lagian emang kuda pake kaca mata?

Sebenarnya gue udah merasa rabun sejak dari zaman gue SMA. Dulu bahkan sempat make sebenarnya. Namun karena gue orangnya teledor, tuh kacamata hilang. Dan gue males beli lagi. Makanya gue bela-belain nggak pake kacamata. Dan bodohnya gue adalah gue selalu milih duduk paling belakang dari jaman SMA hingga kuliah. Akibatnya gue nggak pernah nyatet pelajaran, yang ada gue nyalin catatan temen. Thanks buat temen-temen sebangku gue yang udah gue repotin saban tahun. Mudah-mudahan kalian ikhlas.
Temen setia gue mulai sekarang, jauh lebih setia dari mantan...
Selain itu, gue selalu beranggapan kalo cowok berkacamata itu nggak keren. Kesannya cupu. Padahal sih nggak juga. Tapi namanya juga badak, mikirnya pendek banget. Tapi ya gitu deh... Pokoknya gitu aja... Apalagi gue masih jomblo...

Tapi belakangan, minus mata gue ini mulai berasa agak mengganggu. Terutama kalo udah menyangkut kerjaan. Waktu rapat atau ada seminar, kita jadi nggak nyambung dengan slide yang lagi dibahas. Padahal gue kan makhluk visual. 

Nah akhirnya, cobalah gue berangkat ke dokter mata buat periksa. Dan gue nggak nyangka,  ternyata minus gue nambah banyak. Dan terus minusnya nggak imbang antara yang kiri dan yang kanan. Terus juga gue jadi harus make lensa silinder. Gue nggak begitu tau ini kegunaannya apa. Cuma asumsi gue, mata gue udah parah. Akhirnya terpaksa dengan berat hati gue mulai pake kacamata.

Kemudian kejadian kedua yang bikin gue merasa takdir gue adalah menjadi Clark Kent adalah gue berhasil menjadi jurnalis (minimal dapat id card sebagai pers, hehehehe). Ya, gue kemaren di suruh radio gue untuk hadir meliput berita pemilu pas rekapitulasi hasil pemilu. Jadi, walau nggak resmi bolehlah gue ngaku sebagai wartawan hehehe...


Mak, cita-cita anakmu kesampean mak....
Asal tahu aja, jadi wartawan adalah cita-cita terpendam gue. Lebih tepatnya cita-cita gue itu jadi wartawan perang dan mati ketika lagi ngeliput peperangan (ini udah gue ceritain, coba baca di sini). Dan gue sebenarnya rada hopless bisa beneran jadi wartawan. Maklum jalan hidup gue nggak mengarah ke sana... dia malah mengarah ke kamu... iya, kamu.... #eaaa (ngaco...!!!)

Yah, tapi paling nggak gue tetep jadi wartawan juga walau cuma dalam satu even. Dan juga walau masih amatiran, paling nggak gue pernah ngerasain cita-cita gue terwujud. Yah, tinggal kamu doang sih cita-cita aku yang belum terwujud... iya, kamu.... #eaaa (makin ngaco...!!!!)

Dan sekarang gue udah pake kaca mata. Gue juga udah jadi wartawan. Dan bentar lagi kayaknya gue perlu baju biru ketat dan make celana merah di luar. Ya, gue bakal kayak Clark Kent. Tapi di sini box telefon susah. Gue musti ganti baju di mana? Masa numpang di wc mesjid?   
Mana celana dalam merahmu nak?

1

PENGEN KE TURKI, DUBAI BAHKAN KE AL-AQSO? CHERIA TRAVEL BISA!

Posted by Santosa-is-me on 11:38 AM in ,
Gue muslim. Dan seperti kebanyakan muslim yang ganteng, jelas gue kepengen dong jalan-jalan ke negara-negara muslim lainnya. 

Gue pengen ke Mekah...

Gue pengen ke Turki...

Gue pengen ke UEA... (temen gue adalah yang kerja di UEA, dia jadi TKI di sana)

Bahkan gue juga pengen ke Al-Aqso, Palestina (ini kiblat pertama umat Islam dulu lho, buat yang belum tahu).

Kenapa gue pengen ke sana?

Jawabannya sih jelas sebenarnya. Ke Mekah ya pasti karena kepengen naik haji. Tapi jaman sekarang mau naik haji makin susah. Harus ngantri lama banget. Jangan-jangan gue musti back packer-an buat bisa naik haji. 
lama antri, dan orang Indonesia nggak ngerti antri yang bener...
Gue juga pengen ke Turki, karena gue yakin ini negara spesial banget. Ada di dua benua. Terpisah selat Bosporus, kemudian punya banyak bangunan yang indah-indah banget. Hagia Sofia, Masjid Biru a.k.a Masjid sultan Ahmed, Grand Bazar (ini pasar tradisional tertua di dunia), hingga istana Topkapi. Suasana di sana juga sepertinya romantis banget. Pokoknya bagi gue, Turki adalah list ke-2, dari negara yang pengen gue kunjungi buat bulan madu. Satu tingkat di bawah Prancis. 

Gue juga pengen ke UEA. Ini negara muslim emang rada kelewatan. Pembangunan propertinya nggak ketulungan. Padahal sebagian besar lahannya padang pasir, tapi mereka bisa jadi salah satu negara yang jadi pusat kunjungan wisata, bukan saja dari negara-negara muslim, tapi juga dari negara non muslim. Dan gue juga pengen ke sana, soalnya ada temen gue di sana. Yah, lumayan, kapan lagi ngerepotin temen?

Dan yang pasti gue pengen ke Palestina, Al-Aqsa. Siapa yang nggak pengen coba? Saban hari orang demo (dan gue juga pernah ikutan) buat kemerdekaan Palestina, pasti gue juga jadi kepengen tau apa yang terjadi di sana. Ngeliat apa yang ada di sana dengan mata kepala gue sendiri. Apalagi Al-Aqso itu kiblat pertama umat Islam. Dan gue percaya, kalau seandainya gue menginjakkan kaki di sana, gue bakal menapak tilasi masa-masa kejayaan islam. Masa-masa dimana orang-orang seperti Umar bin Khatab dan Shalahudin Al-Ayyubi berhasil membebaskan tanah suci (maklum pencinta sejarah).
Tanah ini penuh luka, tapi ia menyimpan sejarah penuh cahaya...
Sayangnya, semua kepengenan gue itu masih cita-cita. Belum ada ongkos buat ke sana. Tapi seandainya suatu saat gue punya uang dan bisa pergi ke negara-negara itu, gue udah tau siapa yang bisa bantu gue. Yupz, datang aja ke Jakarta Selatan, ke Cheria Travel, Biro penyelenggara umroh plus yang amanah dan juga profesional. Nggak usah khawatir deh kalo make jasa mereka. Ketimbang nekat traveling sendiri ntar pas jalan-jalan, nggak kebagian kamar hotel atau nggak dapat makanan (dan karena ini travel muslim, soal makanan halal bakal diperhatikan banget).

Kerennya lagi mereka punya paket umroh plus. Jadi nggak cuma umroh, kita bisa juga lanjut jalan-jalan ke negara lain sehabis ibadah umroh. Kalo pengen ke Turki, ikut aja Travel Umroh plus Turki, habis umroh langsung bisa ke Istambul, liat Hagia Sofia, masuk masjid Biru, ngomong dengan orang Turki dan apalagi bareng pasangan sah, hmm pasti bakal romantis banget.

Pengen ke UEA, liat Burj al-Arab atau Burj Khalifa, tapi kepengen umrah dulu biar jalan-jalannya berkah. Bisa! Ada Travel Umroh plus Dubai yang bakal bikin kita puas keliling Dubai selepas menjalankan ibadah umroh. Atau kalau mau, sekalian ikut Travel Umroh plus Aqso yang bisa bikin kita menapaktilasi kejayaan tokoh-tokoh besar Islam yang pernah memerdekakan Palestina.

Tapi kalau bosen jalan ke Timur-tengah, ada juga Travel Umroh plus Eropa yang selama 14 hari, nggak cuma ngajak kita ibadah umroh, namun juga mengambil ibroh dengan berkelana ke 3 negara eropa: Jerman, Belanda dan Prancis. Dan suatu saat nanti kalo gue bulan madu, gue akan ambil paket ini. Abis ibadah bareng pasangan tercinta, lalu bulan madu ke negara-negara eropa yang salah satunya ada kota paling romantis di dunia: Paris. Siapa yang nggak kepengen coba?

Abis umroh langsung kemari, bukankah itu sempurna namanya?


3

OBAT PATAH HATI

Posted by Santosa-is-me on 1:49 PM in
Setiap orang pasti pernah ngerasain patah hati, nggak terkecuali gue...

Biar kata gue gantengnya seantero jagad, tapi kalo udah berurusan dengan yang namanya perempuan kadang emang jadi susah ditebak. Mereka emang susah di mengerti maunya. Makanya ada yang bilang kalo perempuan itu datang dari planet Venus. Mereka ternyata alien (kesimpulan yang asal.....)
Inikah wujud asli para wanita?
Nah, ceritanya gue baru-baru ini lagi patah hati. Jangan tanya kayak gimana ceritanya, karena gue nggak bakalan cerita di sini. Nggak sekarang. Cukup tau aja kalo gue lagi patah hati. Dan gue kemaren sempat mellow-mellownya. Bayangkan, dari ngedengerin lagu "Satu Hari di Bulan Juni"-nya Tulus playlist gue loncat ke lagu "Biar Menjadi Kenangan"-nya Rezza Artamevia dan Masaki Ueda.

Kalo ditanya, gimana sih nggak enaknya patah hati itu? Gue bilang itu hampir mirip kayak dicium sama dementor. Gue jadi merasa seperti orang paling malang sedunia. Semua kebahagiaan seperti tersedot dari diri gue. Mau ngapa-ngapain jadi kehilangan semangat. Berasa hidup ini udah nggak nikmat lagi buat dijalani. Yang suka Harry Potter dan pernah patah hati pasti ngerti rasanya....

Pokoknya gue nelangsa banget waktu itu...
Gue sih lebih milih dicium dementor ketimbang patah hati...
Dan ciuman dementor itu cuma bisa dilawan oleh kekuasaan Tuhan dan mantra Patronus. Mantra Patronus itu adalah mantra yang bisa ngusir para dementor ini yang cara ngeluarinnya dengan mengumpulkan segala kebahagian yang dimiliki..... semakin besar kebahagian itu semakin besar pula mantra patronus yang dikeluarkan... karena itu, selain banyak beribadah, untuk obat patah hati gue kemaren adalah mengumpulkan segala macam hal yang mampu membahagiakan gue...

Salah satu yang gue lakukan kemaren yang lumayan membantu adalah nonton film. Dan salah satu film yang benar-benar bikin gue terhibur saat patah hati kemaren itu adalah film Jomblo.

Gue sebenarnya udah pernah nonton ini lama banget. Dan dulu gue nggak nganggep film ini cukup seru. Malah gue cenderung nggak faham jalan ceritanya apa. Tapi pas kemaren gue nonton ulang, gue entah kenapa merasa cukup terhibur. Dengan segala teori cinta yang aneh, persahabatan keempatnya yang seru, serta kisah cinta Agus-Lani yang mengharu biru, serta cinta segitiga Olip-Donie-Asri yang berakhir tragis buat Olip (sorry buat yang belum nonton), dan yang paling gue demen quote-quote-nya yang anjrit, keren banget. Maklum, mungkin karena ini film emang diadaptasi dari novel. Kayak quote yang di ucapkan oleh donie ini

"Cinta itu bisa datang, cinta bisa memilih, cinta juga bisa pergi. Satu yang cinta nggak bisa lakuin. Cinta nggak bisa nunggu!"
Mereka Jomblo, nggak kayak gue...
Jleb banget nggak?

Selain film Jomblo, yang kemaren cukup menghibur gue adalah libur panjang. Temen-temen gue pada balik ke Pontianak, dan kita bisa kembali ngumpul bareng, gila-gilaan bareng, dan ngaco bareng. Apalagi pas kemaren itu film The Raid 2 baru keluar. Abis nonton sama-sama, kita juga jadi tonjok-tonjokan bareng (Seharusnya kami memang dimasukkan ke kategori dibawah umur secara mental).

Bagi gue, ngumpul sama temen-temen adalah kebahagiaan yang luar biasa. Terutama temen-temen gue jaman SMA dulu. Kebanyakan mereka udah merit dan pada takut istri semua. Tapi ada pepatah yang bilang kan, In every man, there is a child. Jadi buat para istri, awasi suami kalian.... Mereka memang selalu nakal....

Dan hal seru lainnya yang bisa jadi obat patah hati sekaligus mantra patronus gue adalah nyoba hal-hal baru dan kenalan dengan orang-orang baru. Salah satunya dengan ikutan gathering sama sekelompok manusia yang doyan kuliner yang gue temui di facebook. 

Hasilnya, seru juga. Gue jadi nemu tempat makan baru. Gue juga jadi nemu orang-orang baru yang punya hobbie nggak jauh-juah dari gue: menikmati hidup dengan cara menikmati makanan. Bagi gue hanya manusia sampah yang nggak menghargai makanan (ini bukan kalimat gue sebenarnya, ini kalimatnya Sanji).

Bukan cuma ikutan grup makan-makan, gue juga kemaren ikutan komunitas yang agak manfaatan dikit. Gue ikutan Akademi Berbagi chapter Pontianak. Sebenarnya sih kebetulan aja, soalnya radio gue lagi kerja sama dengan komunitas itu buat bikin pelatihan publik speaking. Dan sekali lagi, acaranya lumayan seru, dan gue kenal dengan banyak orang-orang baru.
Akademi Berbagi chapter Pontianak
Nah, itu beberapa hal yang bikin gue merasa sedikit terhibur di tengah patah hati gue. Nggak bisa benar-benar ngobatin galau gue sih, tapi paling nggak, meski patah hati, gue masih hidup kan?

Bertepuk sebelah tangan, sudah biasa...
Ditinggal tanpa alasan, sudah biasa...
Terluka itu pasti, tapi aku tetap bernyanyi
(The Rain feat Endank Soekamti - Terlatih Patah Hati)

Jangan galau yo...

0

MUSIC IS BETTER THAN WORDS

Posted by Santosa-is-me on 4:38 PM in
Kenal dengan orang ini?

Ada yang kenal dengan om-om ganteng ini?
Kagak?

Oke, tapi paling nggak kenal dengan ini kan? Minimal pernah nonton atau liat teaser-nya?

Boneka paling kampret...
Yupz, Ted. Boneka beruang paling kampret, yang mesumnya nauzubillah dan nyebelin minta ampun. Dan orang yang punya ide cerita buat bikin boneka beruang jadi hidup, bisa ngomong, tumbuh dewasa dan punya sifat pervert parah, adalah orang di gambar paling atas. Namanya Seth McFarlane.

Gue nggak tau dia ini aslinya apa. Kayaknya sih dia ini seorang komediaan. Kayak para comic-nya stand up comedy gitu. Soalnya, rata-rata penulis cerita di film-film komedi Amerika sono, biasanya punya basic sebagai seorang stand up comedi-an.

Tapi, yang menarik dari sosok McFarlane ini, yang juga baru gue tahu belakangan ini adalah bahwa ternyata dia juga seorang penyanyi Jazz. Gue kemaren sempet dengerin dia nyanyi lagu "Music is Better than Word" di salah satu program Jazz yang dari VOA (Voice of America, buat yang belum tau kepanjangannya). Dan menurut gue itu bagus banget.


Pertama kali gue dengar lagu ini adalah saat gue  lagi siaran Jazz di radio yang memutar paket rekaman dari VOA. Dan waktu di sebutin nama penyanyinya, gue sempat merasa kok kayaknya namanya familiar. Dan bener aja, waktu di googling ternyata orang gila penuh bakat inilah yang punya ide sekaligus sutradaranya film Ted ini.

Tapi sebenarnya nggak heran sih, kebanyakan komedian amrik sono emang multi talent. Nggak cuma ngebanyol, tapi mereka juga tidak jarang nulis buku, nge-direct film, bahkan nyanyi (dan yang terpenting nggak terlalu jelek). Sebut saja nama kayak Woody Allen yang pandai main klarinet selain bikin film dan nulis filsafat. Atau si Adam Sandler (ingat the Weeding Singer? nggak bagus-bagus amat sih suaranya emang...)

Selain itu, lagu-lagu Payung Teduh juga lagi menjadi sahabat gue di bulan april hingga awal mei ini. Dan gue ingatkan buat yang lagi galau, jangan dengarkan mereka. Lagu mereka ini racun. Dengerin lagu mereka seminggu, galau akan tambah parah. Dengerin sebulan, bisa jadi depresi. Kalau setaun, gue nggak tanggung jawab kalau sampai ada yang bunuh diri.

Lagu favorit gue dari Payung Teduh:




Sang pujaan tak juga datang
Angin berhembus bercabang

Rinduku berbuah lara...

Percaya nggak percaya, gue nyanyiin lagu ini di minggu pagi, sambil joging lari pagi. Orang-orang pada ngeliatin gue, ini anak joging pasti dipaksa ama orang tuanya. Padahal nggak, gue cuma sedang menunggu seseorang, yang gue nggak tau dimana #eaaa (abaikan, udah mulai ngaco).



Rahasia juga adalah lagu Payung Teduh yang paling gue favoritkan. Pake banget. Bagi gue lagu ini menyayat banget. Menusuk hati tanpa ampun. Bikin cowok se-cucok apapun bisa jadi nangis-nangis nelangsa. Apalagi gue yang dengerinnya sambil galau. Untung aja di rumah tali udah dipake emak gue buat jemuran semua, kalo enggak bisa-bisa gue gantung Anas di monas, hehehehe




Yang ini judulnya Untuk Perempuan Yang Sedang Dalam Pelukan. Kalau penafsiran gue sih, lagu ini lebih seperti Serenade alias lagu buat ngerayu. Tapi berhubung kesan lagu Payung Teduh itu melow, slow, melankolik, nan romantis gue tetep ngedengernya bawaan pengen nangis. Terutama karena nggak ada yang dipeluk sih... 

Copyright © 2009 BIG RHINO WHO WANTS TO FLY All rights reserved. Theme by Laptop Geek. | Bloggerized by FalconHive.